‘Bettor Days’ Seri ESPN+ Telah Melihat, Yah, Hari yang Lebih Baik

espn bettor days set

Joseph Campbell, penulis dan profesor sastra abad ke-20, dengan terkenal berkata, “Jika Anda ingin memiliki sebuah cerita, buatlah sebuah cerita besar, atau tidak sama sekali.”

Ini tidak sekeras yang Neal katakan kepada Del di Planes, Trains & Automobiles, “Ketika Anda menceritakan kisah-kisah kecil ini, inilah ide yang bagus: Ada benarnya.” Namun kedua kutipan tersebut berasal dari perspektif inti yang sama.

Namun, ketika mengevaluasi nilai sebuah cerita, latar dan penonton itu penting. Hanya perlu satu detail kecil yang menarik atau twist untuk membuat cerita yang layak diceritakan saat makan malam santai dengan teman-teman. Dibutuhkan lebih dari itu untuk membuatnya layak diceritakan sebagai bagian dari seri ESPN+ yang tersedia untuk 14,9 juta pelanggan.

Dan di situlah musim kedua Bettor Days, acara di mana Mike Greenberg mewawancarai para penjudi tentang kisah-kisah terkait taruhan olahraga terliar mereka, gagal.

Musim pertama empat episode, yang turun di akhir musim panas 2020 ketika musim pesta-pesta TV karantina masih berjalan cukup kuat, menyenangkan, terutama episode perdana tentang rollercoaster emosional dari taruhan Kentucky Derby. Namun, di musim kedua delapan episode, lebih banyak retakan muncul.

Kisah-kisah perjudian olahraga ini lebih dari cukup menarik untuk menarik perhatian seorang teman saat makan malam, tetapi mereka tidak merasa “besar” menurut standar Joseph Campbell. Sebagian dari masalahnya adalah, dengan kehadiran media taruhan olahraga yang terus meningkat, sekitar setengah dari kisah yang diceritakan di Musim 2 sudah cukup akrab bagi mereka yang ada di dalam dan di sekitar industri. Tetapi sebagian besar alasan musim kedua Bettor Days tidak berfungsi sebaik yang pertama adalah karena tidak ada kisah perjudian sepanjang waktu yang sebenarnya dalam kelompok itu.

Produksi yang dipoles, skrip yang goyah

Kualitas produksi sama kuatnya di musim kedua seperti di musim pertama, dengan cerita yang diedit dengan ketat, rekreasi aktor yang dibangun dengan lucu, dan elemen tambahan dari kepribadian siaran ESPN yang muncul di setiap episode untuk menambahkan konteks, apakah itu adalah Linda Cohn atau Steve Levy yang terintegrasi secara organik atau Stephen A. Smith.

Episode masing-masing berjalan antara 16 dan 22 menit, dan tidak ada yang membosankan. Konsep pembawa acara Greenberg mendengar cerita untuk pertama kalinya bersama dengan pemirsa masih berfungsi.

Hanya saja kumpulan cerita ini tidak semenarik yang digambarkan Greeny ketika berterima kasih kepada tamunya di akhir setiap episode.

Episode terbaik dari kelompok itu mungkin Episode 5, “Gelato With a Kick.” Yang itu akan memiliki semuanya, jika bukan karena fakta bahwa itu menceritakan kembali kontroversi taruhan olahraga yang dipublikasikan dari tahun 2018. Sebuah kesalahan dalam FanDuel Sportsbook yang relatif baru di New Jersey memungkinkan petaruh yang menerkam selama jendela 18 detik untuk hidup- bertaruh Broncos untuk mengalahkan Raiders dengan odds +75.000, sedangkan FanDuel bersikeras bahwa harganya seharusnya -600. (Menariknya, Bettor Days tidak pernah menyebut FanDuel, alih-alih menyebut operator tersebut sebagai “perusahaan aplikasi.” ESPN memiliki kemitraan dengan Caesars Sportsbook.)

Acara ini memungkinkan pemilik perusahaan gelato, Mike, untuk menceritakan kisahnya mengubah $ 75 menjadi lebih dari $ 56.000, berkat Divisi Penegakan Permainan New Jersey yang memberi tahu FanDuel bahwa “kesalahan palp” tidak akan mudah dimaafkan di Garden State seperti mereka. di Eropa. Itu berakhir dengan nada yang sangat optimis dengan Mike menggunakan kemenangan untuk membawa bisnis gelatonya ke ketinggian yang tidak dapat dicapai, sentuhan minat manusia yang disambut baik untuk sebuah cerita yang terkenal di bidang perjudian olahraga.

Sudah melihat pemogokan

Faktor “Saya pikir saya telah mendengar cerita ini” mengganggu episode lain di musim kedua.

Ada cerita David Payne Purdum dari ESPN yang dibahas secara rinci pada Oktober 2020 tentang keputusan penilaian dalam permainan NFL yang membalikkan kontes DFS DraftKings di kepalanya — dan sulit untuk mengetahui sementara Rob Huntze menceritakan kisahnya apakah Greenberg benar-benar tidak pernah mendengarnya atau tidak. hanya bermain bersama.

Ada taruhan longshot di St. Louis Blues untuk memenangkan Piala Stanley 2019, kecuali bukan taruhan $ 100.000 oleh Scott Berry yang mendapat banyak perhatian media; itu adalah taruhan yang dibuat oleh penggemar Blues yang berbeda untuk memenangkan $5.000.

Ada situasi “Waffle House Challenge” pecundang sepakbola fantasi yang mendapat banyak publisitas ketika itu terjadi — seperti halnya bermacam-macam hukuman Waffle House lainnya pada waktu yang sama. (Tapi ini mungkin yang terbaik dari petualangan makan wafel, dengan sentuhan perasaan-senang tingkat Ted Lasso di akhir dalam bentuk tip berlebihan untuk pelayan.)

Ada kisah tentang apa yang disebut “bandar kelas lima” yang tidak sesuai dengan hype ungkapan itu, karena orang menganggap dia adalah salah satu dari anak-anak yang tak terhitung jumlahnya yang mengatur kolam March Madness dengan taruhan rendah. Anak khusus ini baru saja memiliki ibu yang paham PR yang memberi tahu surat kabar lokal tentang dia, dan putranya berakhir di Jimmy Kimmel Live untuk mendiskusikan “cincin judi”-nya rusak.

Sekali lagi, tidak ada cerita buruk yang bisa ditemukan. Hanya saja mereka semua setidaknya satu putaran atau satu kejadian yang belum pernah terjadi sebelumnya malu untuk benar-benar mengejutkan.

Bristol, kita punya masalah

Ada juga satu episode yang terasa bermasalah dari sudut pandang perjudian yang bertanggung jawab. Setiap ep Musim 2 dimulai dengan pesan, “Bettor Days dimaksudkan untuk menghibur dan kami mendorong pemirsa yang berpartisipasi untuk berjudi secara bertanggung jawab.” Itu awal yang positif. Tapi kisah Alex “Figgy” Figueroa adalah masterclass dalam melakukan yang sebaliknya.

Dia mendapatkan di atas kepalanya, kehilangan $ 5.000 pada satu pertandingan sepak bola. Dia mengejar kerugian dan itu terbayar, saat dia menang pada dua pertandingan berikutnya dan naik sekitar $ 32.000. Kemudian dia terus bertaruh sampai dia hanya memiliki $1.000 dari keuntungan yang tersisa. “Kesalahan petaruh klasik yang tidak berpengalaman,” Greeny menanggapi Figgy — sikap yang terlalu main-main menurut standar advokat RG mana pun.

Satu pengamatan lain tentang musim Bettor Days ini: Setiap penjudi adalah laki-laki. Salah satu subjek wawancara adalah wanita, tetapi (spoiler alert) ternyata dia memasang taruhan untuk teman pria yang memberinya uang untuk taruhan sebelum dia berangkat ke Vegas.

Secara keseluruhan, Musim 2 adalah kumpulan anekdot perjudian yang berguna, dibuat dan diproduksi dengan tajam, tetapi ceritanya sendiri tidak muncul. Mereka semua tunggal dan ganda, dan hampir semuanya berakhir dengan pelari yang tersisa di pangkalan.

Tentunya, ada beberapa cerita taruhan olahraga A-plus yang mengintai di luar sana. Semoga ESPN dapat menemukan beberapa jika produser akan mengejar musim ketiga dari pertunjukan ini.

Foto: Gambar Joe Faraoni/ESPN

Author: editor

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *